Badai Pasti Datang
Home/Artikel / Badai Pasti Datang
Badai Pasti Datang

Mengapa Berdo’a Meminta Panjang Umur?

Sering kali kita mendengar seseorang berdo’a agar dipanjangkan umurnya. Kenapa harus minta panjang umur???Apakah enak hidup orang yang panjang umurnya?

Dan kalau manusia diberi kesempatan untuk menambah umurnya, berapa banyak kiranya yang akan dipinta olehnya?

50 tahun? 100 tahun? 1000 tahun?

Kalaupun umurnya ditambah 1000 tahun, kemudian setelah itu ia mau kemana??

Pasti umur juga akan habis, tidak ada yang kekal dan tidak ada yang abadi di dunia! Hanya Allah azza wa jalla Sang Pencipta yang Kekal dan Abadi.

Nabi Musa 'Alaihissalam pernah diberi tawaran tambahan umur, yang mungkin lebih 1000 tahun ( sejumlah rambut bulu sapi jantan yang tertutupi oleh tangannya).

Namun sebelum menerima tawaran tersebut, beliau bertanya kepada Allah :

"Wahai Rabbi, setelah hidup ( sepanjang jumlah rambut di kulit lembu jantan), kemudian apa ?? Maka Allah mengatakan, "Kemudian mati". Maka akhirnya nabi Musa mengatakan, "Kalau begitu sekarang saja". (HR. Bukhari dan Muslim).

Iya, kalau ternyata pada akhirnya juga mati, kenapa harus menanti waktu yang lama, maka lebih baik sekarang dan tentunya Nabi Musa 'Alaihissalam telah mempersiapkan diri untuk hal itu.

Allah menyatakan, bahwa orang-orang Yahudi adalah manusia yang paling ambisi untuk hidup lebih lama di dunia dan juga kaum musyrikin. (Lihat Al Baqarah 96).

Karena mereka adalah orang-orang yang tidak beriman dengan adanya kehidupan yang lebih baik di akhirat.

Lebih enak daripada di dunia. Surga yang luasnya seluas langit dan bumi. Lebih nyaman daripada di muka bumi ini. Tiada duka, tiada gundah, yang ada hanya suka dan tawa. Hidup yang tiada akhirnya.

Dan semua itu bermula dengan berpisahnya ruh dan jasad kita ! Maka kenapa harus minta panjang umur???

Resiko panjang umur

Sebelum meminta panjang umur, coba renungkanlah beberapa hal dibawah ini :

Orang yang panjang umurnya harus bersabar berpisah dengan orang-orang yang dicintainya. Harus tabah ditinggal oleh isteri atau suaminya. Sabar menyaksikan kematian ayah dan bundanya serta saudara-saudaranya. Sabar menghadapi wafatnya buah hatinya.

Kalau dia memiliki 10 anak, maka ia harus tabah menghadapi anaknya mati satu persatu.

Setiap kali anaknya meninggal, maka sepotong dari hatinya akan menghilang dan pergi bersama sang anak, maka hatinya akan terpotong-potong.

Dia harus bersabar ditinggal mati oleh kawan-kawan dan sahabat-sahabatnya. Karena orang yang panjang umur, biasanya akan tinggal sendirian. Kawan-kawan sebayanya sudah pada mati. Anak-anaknya sudah mati. Mungkin cucunya juga sudah mati. Mau berteman dengan siapa?
Biasanya sudah susah berkomunikasi, belum lagi kalau tubuh kita tidak sehat.

Maka, mintalah kehidupan yang baik di dunia dan akhirat, serta diselamatkan dari siksa kubur dan adzab neraka.

[1] Rasulullah shallallahu ‘alahi wa sallam menganjurkan kepada Ummu Habibah, yang tatkala itu meminta panjang umur agar berdo’a yang lebih baik dan mulia yaitu berdo’a agar dijauhkan dari siksa kubur dan dari adzab Neraka. (HR Muslim, Kitab al Qadr, Bab Bayan Annal Aajal wal Arzaaq Wa Ghairaha La Tazied Wa La Tanqush ‘Amma Sabaq Bihil Qadr, no: 33)

Leave a Reply

Your email address will not be published.